The Falcon Saga

Gara - Gara Kado

Gara – Gara Kado

 

 

Jie Jie, boleh tanya nggak?” Tanya Intan.

“Mau tanya apa, Intan?” Jawab Madeline

Jie, Intan tuh lagi cari-cari tas buat seserahan. Kalau Intan liat, barang-barang jie jie tuh bagus-bagus. Ini kayak yang jie jie pakai, Intan suka. Jie Jie beli dimana sih?” Tanya Intan lagi

“Saya mah kalau beli tas ya paling di Matahari atau nggak Yogya, Tan. Mereknya juga yang biasa-biasa ajah jeh. Harganya juga yang murah-murah ajah.” Jelas Madeline.

“Iyah jie. Si Mas minta aku beli yang agak bagusan untuk seserahan.”

“Yaudah nanti aku anterin kesana setelah pulang kerja yah.” Jawab Madeline.

“Aku telpon Mas dulu ya jie. Hallo, Mas. Mas, Intan pulang kerja mau cari tas buat seserahan yah sama Jie Medi.”

“Beli tas dimana?” Tanya seorang pria dari HP Intan.

“Beli di Yogya ajah. Deket kantor khan.” Jelas Intan.

“Ada sertifikatnya nggak?” Tanya pria itu lagi

Jie, ada sertifikatnya nggak?” Tanya Intan kepada Madeline.

“Intan, kalau mau tas yang ada sertifikatnya jangan tanya saya. Tanya ajah sama Nikita Mirzani!” Jelas Madeline tersinggung.

“Anjir! Lu bilang gitu Jie?” Tanyaku saat selesai mendengar jie Medi menirukan bagaimana adegan itu terjadi.

“Sumpah dek. Jie jie tuh kesel banget sama kata-kata lakinya. Masak bilang kalau tas yang nggak ada sertifikatnya tuh nggak bagus. Ya udah ya jie jie bilang gitu. Terus tau nggak dek, pas makan siang bareng dua hari setelah kejadian itu, Jie jie sama Intan ke Yogya, disana ada obral tas. Terus Intan telpon tuh lakinya. nanya boleh nggak beli itu tas. Lakinya tuh nanya harganya berapa. Kan itu cuma 170 ribuan lah. Terus Si Lakinya bilang, yaudah dek beli itu ajah ke Intannya.”

“Hahaha.” Tawaku pecah saat mendengar dan melihat bagaimana jie Medi berakting.

“Terus, kapan harinya tuh nanya lagi. Dimana jie jie beli kosmetik. Ya udah jie jie kasih tau kalau jie jie beli di Delia. Tau nggak dek lakinya komen apa?” Cerita jie Medi dengan kesal.

“Apa jie?” Tanyaku penasaran.

“Jangan beli disana. Beli di Mall ajah! HEH!! Trus tau nggak de, Intan cerita mereka tuh jalan ke CSB. Mampirlah mereka kesana, mereka ke stand Make Over. Lakinya bilang, jangan beli disini. Mahal. Edan nggak coba. Sombong banget itu orang.” kesalnya memuncak.

“IIhh jie jie, jangan kek gitu. Itu khan bisa ajah karena dia nggak terbiasa belanja-belanja perlengkapan wanita. Dia mau yang bagus buat calon istrinya. Jadinya nyaranin ke Mall.”

“Nggak dek. Intannya juga bilang kalau lakinya tuh sombong!” Jelasnya lagi dengan nada lebih tinggi.

“Yakin?” tanyaku

“Iyah dek. Terus Intan sempet ragu. Tapi karena koronce, yang nikahan nggak perlu buang duit banyak. Jadilah mereka lanjut.”

“Aku bingung mau komentar apa, jie.” Balasku.

“Ish, Clara mah.” sambil menepuk pundakku lalu dia melanjutkan “Ya itu lah kalau nikah terburu-buru nggak dipikirkan matang-matang. Tau nggak setelah menikah Intan selalu curhat ke jie jie kalau lakinya tuh cuek banget. Intan waktu itu berangkat ke kantor sambil nangis.”

“Hah? Kenapa, jie?”

“Ya itu, kan kemarin-kemarin dia tuh ulang tahun. Lakinya bangun pagi terus ngucapin “Selamat”, cium kening terus udah tidur lagi. Kata Intan, nggak jelas selamatnya tuh selamat apa? Selamat pagi kah atau apa?”

“Wkwkwkwk.”

“Ih beneran dek. Intan tuh cerita dia tuh pengen banget ngerasain kayak jie jie sama Abbi. Kalau jie jie ulang tahun, Abbi selalu kasih kado. Entah bunga, tas, atau makan malem berdua. Ya jie jie bilang kalau jie jie juga kode dulu ke Abbi. Bilang gini, Yank yank yank temen aku ultah dapet kado lho dari pacarnya. Aku mau deh tas baru atau apa gitu. Nah Intan tuh sedih lakinya ceuk banget. Mana sebelumnya juga kasus, Si Lakinya tuh nggak mau HP nya dipegang Intan. Intan juga bilang nggak kayak jie jie sama Abbi. Abbi kan apa-apa, password, ATM, segala macem jie jie pasti dikasih tau. Lah pokoknya sih gitu dek ceritanya.” Jelas jie Medi.

“Hmm. Kasian juga sih si Intan. Tapi sebenernya salah juga dia. Dia terlalu membandingkan Abbi sama suaminya. Kan beda orang beda karakter. Beda juga cara memperlakukan pasangan. Ekspektasinya tinggi tapi realitanya dia nggak mau menyadari. Sudah kalau gitu. Dia sakit hati karena dia buat sendiri.” Komentarku

“Iyah ya dek. Harusnya dia nggak usah bandingin Abbi sama lakinya. Jadi gini deh.”

 

 

 

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *